Mengenal Penyakit Malaria


Plasmodium Protista Eukariotik yang ditularkan oleh nyamuk adalah penyebab utama dari Penyakit Malaria. Di dalam tubuh manusia parasit ini bersembunyi dan berkembang biak di dalam hati (liver) kemudian menginfeksi sel darah merah sehingga menyebabkan gejala seperti demam dan sakit kepala, yang mana pada kasus yang parah akan megarah ke koma(tidak sarkan diri) dan kematian. Diperkirakan pada tahun 2009 dari 225 juta kasus malaria di seluruh dunia
781.000 ribu diantaranya berakhir dengan kematian.Nyamuk dengan Plasmodium ini tersebar luas di belahan dunia khususnya daerah tropis dan sub-tropis seperti sebagian besar daerah Asia (khususnya Asia Tenggara), Amerika (khususnya Amerika Selatan) dan Sub-Sahara Afrika.

Ada empat jenis plasmodium yaitu plasmodium vivax, plasmadium ovale, malariae plasmodium dan plasmodium falciparum yang menyebabkan penyakit malaria. Khusus untuk plasmodium falciparum sering menjurus kepada sakit malaria berat yang sangat sering menyebabkan kematian (pada tahun 2010 diperkirakan 90% angka kematian akibat malaria terjadi di Sub-Sahara Afrika dimana plasmodium falciparum bertanggung jawab atas sebagian besar kasus malaria yang terjadi), sedangkan tiga jenis plasmodium lainnya adalah penyakit ringan yang sangat jarang menjurus pada Penyakit Malaria akut. Selain itu adapula plasmodium knowlesi yang umumnya menyebabkan malaria pada spesies hewan kera tetapi dapat juga menginfeksi manusia walaupun sangat kecil kemungkinannya.

Diperkirakan oleh para ahli selama lebih dari 50.000 tahun manusia telah diinfeksi oleh Penyakit malaria. Menurut rekaman sejarah demam periodik penyakit malaria telah ditemukan pada tahun 2700 SM di China dan kekaisaran
Romawi, dan  rekaman sejarah abad 19 mencatat bahwa pada perang pasifik diperkirakan sekitar 500.000 tentara AS terinfeksi,  dimana 60.000 diantaranya terbunuh karenanya.

Parasit malaria yang ditemukan pada jenis hewan mamalia orang utan dan gorila sangat mirip dengan parasit malaria yang ditemukan pada manusia. Diperkirakan berdasarkan bukti-bukti terkini bahwa penyakit malaria pada manusia mungkin berasal dari gorila.
Kata Malaria berasal dari bahasa Italia “Mala Aria” yang berarti “bad air” atau dalam bahasa Indonesia “udara buruk”. Penyakit ini pernah juga disebut penyakit demam rawa. Penyakit malaria pernah mewabah di Eropa dan Amerika Utara walaupun saat ini penyakit ini semakin jarang ditemukan di belahan dunia tersebut, dikarenakan oleh perubahan geografi yang telah menyingkirkan rawa rawa tempat sebagian besar nyamuk penyebar malaria tinggal dan berkembang biak.

Baca  juga :

Pencegahan Malaria

Penanganan dan Pengobatan Malaria

Diagnosa Penyakit Malaria

Penyebab Malaria

Cari ke  Topik utama,  Artikel tentang malaria,  Berita Malaria,  Topik Hangat

Respon plasenta terhadap penyakit malaria menjelaskan tingginya kematian janin akibat malaria

Malaria dalam kehamilan menyebabkan berbagai efek samping, termasuk aborsi, lahir mati, kelahiran prematur dan berat badan bayi lahir rendah. Banyak dari efek ini diperkirakan berasal dari respon inflamasi plasenta yang dihasilkan dari interaksi yang terinfeksi sel darah merah dengan jaringan plasenta. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam edisi terbaru jurnal PLoS Patogen, tim peneliti yang … Continue reading

Meniru kekebalan tubuh alami untuk melawan malaria

Salah satu penyakit dunia yang paling dahsyat adalah malaria, bertanggung jawab untuk setidaknya satu juta kematian setiap tahunnya, meskipun ada upaya global untuk memerangi malaria. Para peneliti dari Sekolah Perelman of Medicine di University of Pennsylvania, bekerja sama dengan kolaborator dari Drexel University, Rumah Sakit Anak Philadelphia, dan Johns Hopkins University, telah mengidentifikasi protein dalam … Continue reading

Ditemukan kunci permainan parasit malaria mengelabui sistem kekebalan tubuh

Lebih dari satu juta orang meninggal setiap tahun dari penyakit malaria yang disebabkan oleh strain yang berbeda dari parasit Plasmodium yang ditularkan oleh nyamuk Anopheles. Dunia medis belum menemukan vaksin yang efektif melawan parasit mematikan ini, dan terutama menyerang wanita hamil dan anak-anak di bawah usia lima tahun. Dengan mencari tahu bagaimana penyakit berbahaya ini … Continue reading

Pengetahuan terbaru Parasit Malaria

Wawasan segar dan mendalam mengenai parasit malaria menunjukkan cara baru untuk mengembangkan obat-obatan dan vaksin untuk mengatasi penyakit ini. Penelitian mengenai parasit malaria – yang ada dalam dua jenis kelamin jantan dan betina yang berpasangan untuk menyebarkan penyakit ini – menunjukkan bahwa pengobatan akan lebih mungkin berhasil jika dirancang untuk menargetkan parasit betina. Para ilmuwan … Continue reading

Malaria mungkin adalah bio teror yang tidak disengaja.

 Selama bertahun-tahun para ilmuwan berpikir bahwa nyamuk membawa organisme penyakit yang mereka sebar dengan sengaja, karena serangga tidak memiliki ketahanan tubuh yang natural untuk melawan penyakit mikroskopis. Penelitian terbaru, telah mengungkapkan bahwa nyamuk memiliki sistem kekebalan tubuh yang mengejutkan baiknya dan sangat canggih. Tidak seperti manusia dan hewan lain umumnya, nyamuk tidak menghasilkan antibodi yang … Continue reading

Teknik Terbaru Diagnosa Malaria Cepat

Peneliti Denmark telah mengembangkan metode baru dan alebih sensitif yang memungkinkan untuk mendiagnosis malaria dari setetes darah atau air liur. Metode ini akhirnya dapat digunakan pada daerah-daerah rendah-sumber daya tanpa perlu tenaga khusus terlatih, peralatan mahal, air bersih atau listrik. Dengan perkembangan metode ini, para peneliti berharap untuk melangkah lebih jauh dalam mengidentifikasi dan mengobati … Continue reading

Toleransi Malaria dengan mengontrol zat besi dalam darah

Malaria adalah suatu penyakit yang mengancam jiwa yang menyerang sekitar setengah dari populasi dunia yang seringkali menjadi penyakit parah yang mengancam jiwa. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam edisi terbaru jurnal Cell Host & Mikroba, Miguel Soares dan timnya di Instituto de Ciencia Gulbenkian (IGC) Portugal, menemukan bahwa pengembangan bentuk parah malaria dapat dicegah dengan … Continue reading

Pengharapan untuk pengobatan malaria yang lebih baik

Sebuah proyek penelitian yang dilakukan bersama oleh ahli kimia di Imperial College London di Inggris dan ilmuwan biologi di Institut Pasteur / Centre National de la Recherche Scientifique (CNRS) di Perancis telah membuka pintu untuk pengobatan baru yang lebih menjanjikan untuk malaria. Para peneliti telah berhasil mengidentifikasi cara baru untuk membasmi melalui darah parasit Plasmodium … Continue reading

Menjebak Nyamuk Dengan Pengetahuan dan Insektisida yang telah terbukti.

Sementara satu tim ilmuwan dari US Department of Agriculture (USDA) menguji efektivitas pestisida terhadap nyamuk, kelompok lain belajar bagaimana repellents bekerja. Pada Penelitian di Pusat Pelayanan Pertanian (ARS) untuk Kedokteran bagian Pertanian dan Entomologi Kedokteran Hewan (CMAVE) di Gainesville, Florida, ahli serangga Sandra Allan menggunakan racun gula berbasis umpan untuk memancing dan membunuh nyamuk. Allan … Continue reading

Nyamuk penyebar malaria terus beradaptasi melawan penangkal-penangkalnya

Nyamuk yang membawa malaria terus beradaptasi. Beberapa dari mereka mengembangkan resistansi. Lainnya mengubah perilaku mereka. Nyamuk dari genus Anopheles ini adalah vektor malaria yang dapat selalu menemukan cara untuk menggagalkan upaya manusia untuk melindungi diri dari penyakit ini. Para peneliti dari IRD telah mengungkapkan kapasitas besar jenis nyamuk ini untuk beradaptasi, yang melemahkan strategi untuk … Continue reading